Profil Tiga Ketua Umum Parpol Baru Yang Lahir Dari Keluarga Muhammadiyah

25

Jakarta – Sekbernusantara.Com – Baru-baru ini berdiri partai politik (parpol) baru di Gedung Joeang 45 Jl. Menteng Raya, Jakarta Pusat, Senin (28/02/2022) dengan nama Partai Pelita. Partai ini di back-up Din Syamsudin Ketua Majelis Permusyawaratan Partai (MPP) Partai Pelita yang juga Mantan Ketua PP Muhammadiyah.

Kehadiran Partai Pelita melengkapi berdirinya partai baru yang didirikan oleh tokoh dan aktivis muda Muhammadiyah. Dimana Partai Ummat di backup Amien Rais yang juga Mantan Ketua PP Muhammadiyah menjadi Ketua MPP Partai Ummat dan juga berdiri Partai UKM Indonesia yang di backup Imam Addaruqutni Mantan Ketua Umum PP Pemuda Muhammadiyah/Mantan Ketua Lembaga Hikmah dan Kebijakan Publik (LHKP) PP Muhammadiyah.

Uniknya bukan mereka yang memimpin, tetapi tokoh muda Muhammadiyah. Partai Ummat dipimpin Dr. Ing. H. Ridho Rahmadi, S.Kom., M.Sc selaku Ketua Umum yang juga mantu Amien Rais. Partai Pelita dipimpin Beni Pramula S.I.Kom sebagai Ketua Umum dan Partai UKM Indonesia dipimpin Syafrudin Budiman S.IP yang juga cicit Almarhum KH. Mas Mansyur Mantan Ketua PB Muhammadiyah kedua asal Ampel Surabaya.

Namun dari ketiga partai baru ini, hanya Partai UKM Indonesia yang benar-benar didirikan langsung oleh Syafrudin Budiman selaku Ketua Umum dan mengajak Imam Addaruqutni bergabung. Sementara Partai Ummat dan Partai Pelita didirikan para dedengkot tokoh besar Muhammadiyah dan menunjuk Ketua Umum Partai Ummat Ridho Rahmadi dan Beni Pramula Ketua Umum Pelita.

Bahkan Beni Pramula dalam saat deklarasi Partai Pelita mengatakan, setiap perintah Din Syamsudin Ketua MPP Partai Pelita adalah sabda atau titah yang akan diikuti atau sami’na wa ato’na. Dibuktikan secara simbolis, Din Syamsuddin menyerahkan pataka (bendera partai) kepada ketua DPP Partai Pelita Beni Pramula.

Begitupun Ridho Rahmadi akan mengikuti kebijakan, arahan, instruksi dan perintah Amien Rais selaku Ketua MPP Partai Ummat. Bahkan, Amien Rais terlihat mendominasi dengan ikut turut melantik ke DPW-DPW Propinsi Partai Ummat.

Berikut profil Partai Baru dan Ketua Umum dari tokoh Muda Muhammadiyah. Dimana ketiganya adalah lahir dari sarjana Sosial, Politik dan Komunikasi dan ada yang pernah menjadi pengurus Angkatan Muda Muhammadiyah (AMM).

1. Partai Ummat

Partai Ummat berdiri pada tanggal 28 April 2021. Dalam deklarasi awal pada tanggal 29 April 2021 bertepatan pada 17 Ramadan 1442 H yang dilakukan pertama kali, dihadiri oleh sejumlah tokoh, diantaranya: MS.Kabban mantan Ketua Umum Partai Bulan Bintang (PBB) yang juga mantan Menteri Kehutanan di Kabinet Indonesia Bersatu, Ansufri Idrus Sambo, Chandra Tirta Wijaya, Ahmad Muhajir Sodruddin, Buni Yani, Mustofa Nahrawardaya, Achmad Buchory Muslim, Wa Ode Zainab, Asnawi Arbain, Herman Kadir, dan beberapa tokoh lainnya. Dalam deklarasi itu, ditunjuklah sosok seorang pemimpin muda yang bernama Dr. Ing. H. Ridho Rahmadi, S.Kom., M.Sc. sebagai Ketua Umum Dewan Pengurus Pusat.

Profil Ridho Rahmadi

Dr. Ing. H. Ridho Rahmadi, S.Kom., M.Sc. atau lebih dikenal dengan nama Edo (lahir 13 April 1985) adalah seorang Dosen, Ilmuwan Data, Teknokrat muda dan Politisi Muda Indonesia yang menjabat sebagai Ketua Umum Partai Ummat sejak dideklarasilkan pada tanggal 29 April 2021. Ia adalah bagian dari keluarga mantan Ketua MPR RI, politisi senior, Prof. H.Muhammad Amien Rais, M.A., Ph.D. sejak pernikahannya dengan Tasniem Fauzia Rais, putri bungsu dari Amien Rais.

2. Partai UKM Indonesia

Rebranding Partai UKM Indonesia, Syafrudin Budiman SIP didaulat dan ditetapkan sebagai Ketua Umum, Herdianti Puspitasari, S.Si sebagai Sekretaris Jenderal dan T. Peratikno Rz Sebagai Bendahara Umum. Dimana tepat 7 Mei 2021 berdiri partai baru dengan nama Partai UKM Indonesia yang berasaskan Pancasila dan UUD 1945.

“Alhamdulillah Ketua Umum Partai UKM Indonesia, Syarifudin Budiman.SIP Menyampaiakn kepada salah satu awak Media Sekbernusantara.Com pada hari Jumat, 4 maret 2022 Bahwa  hari ini Jumat malam (red-7 Mei 2021) jam 18.30 WIB telah resmi berdiri Partai UKM Indonesia. Semuanya berjalan sukses dan lancar saat Rapat Pleno yang diperluas dengan dihadiri para pendiri,” ujar Syafrudin Budiman, SIP sapaan akrab Gus Din Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat Partai UKM Indonesia, Jumat (07/05/2021) di Restoran Dunkin’ Donat, Senen, Jakarta Pusat.

Penetapan Logo, AD/ART, Ketua Umum, Sekretaris Jenderal dan jajaran kepengurusan dibacakan langsung oleh Ketua Umum DPP Partai UKM disaksikan Dewan Pembina, Dewan Pakar, Dewan Penasehat dan Dewan Pimpinan Pusat. Adapun tagline Partai UKM Indonesia Berjuang Menuju Indonesia Bahagia dan Meningkatkan Kesejahteraan Bersama.

“Makna lambang dan tanda gambar atau logo dijelaskan dalam AD/ART. Termasuk Landasan Perjuangan, Asas, Visi-Misi dan Tujuan Partai UKM Indonesia lengkap diatur dalam AD/ART,” terangnya.

Gus Din selaku Ketua Umum juga menjelaskan bahwa Partai UKM Indonesia memiliki basis pelaku UMKM, Koperasi, Pedagang Pasar dan Pedagang Kaki Lima. Selain ini basis garapan Partai UKM Indonesia adalah kalangan perempuan, disablitas, milenial dan media.

Penetapan komposisi kepengurusan DPP Partai UKM Indonesia dituangkan dalam berita acara yang ditandatangani peserta rapat pleno diperluas. Tampak hadir Leo RT Panjaitan, SH, MH (Dewan Pembina), Beston Barto Siboro, SH (Dewan Pembina), Muhammad Afdal, SH (Dewan Pembina), Dona (Dewan Pakar), Bayutami Sammy Amalia (Waketum) dan jajaran pengurus lainnya.

Profil Syafrudin Budiman

Anak muda milenial yang berprofesi sebagai Jurnalis serta Konsultan Media dan Politik ini, sejak masa SMA sudah pernah terlibat sebagai aktivis intelektual dan pergerakan.

Pada tanggal 1 Mei 2002 bertepatan pada hari buruh internasional (May Day), Syafrudin Budiman ditangkap oleh polisi saat berdemonstrasi di Jalan Semarang Surabaya, bersama 6 rekan lainnya dan digiring ke Mapolres Surabaya Utara Jl Bubutan, Surabaya.

Pria kelahiran Sumenep, 21 Mei 1980 ini, sejak lulus SMA dirinya sudah biasa mempimpin gerakan demonstrasi dan terlibat dalam isu-isu HAM dan demokrasi.

Ketika semangat reformasi sedang digelorakan, kira-kira antara tanggal 22-23 Mei 1998. Syafrudin Budiman yang usia 18 tahun memimpin demontrasi besar-besaran di Kabupaten Sumenep, menuntut bergulirnya reformasi, tepat dua hari setelah momen jatuhnya Diktator Presiden Suharto.

“Isu yang diusung saat ia memimpin demonstrasi reformasi 98 diantaranya, menuntut penuntasan kasus-kasus korupsi, pengadilan terhadap Suharto dan Cabut Dwi Fungsi ABRI/TNI. Selanjutnya isu pencabutan lima paket UU politik, kebebasan pers, serta penegakan HAM dan demokrasi,” terang Gus Din pengagum Sutan Sjahrir dan Soe Hoek Gie ini.

Setelah bulan Mei 1998, ia langsung mendaftarkan diri sebagai mahasiswa di Universitas Wijaya Kusuma Surabaya (UWKS) di Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) jurusan Bahasa Inggris.

Selesai Ospek (orentasi pendidikan kampus) dan sebelum memulai menerima pelajaran mata kuliah, tepat tanggal 9 September 1998, Syafrudin Budiman bersama teman-teman mahasiswa se-angkatan, mulai mengikuti demontrasi dengan isu menolak kedatangan Presiden BJ Habibie pada Hari Olahraga Nasional.

Ia berhenti kuliah di Jurusan Bahasa Inggris FKIP UWKS dan pindah ke Jurusan Ilmu Politik Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP) UWKS. Dirinya juga aktif sebagai Ketua Himpunan Mahasiswa Jurusan (HMJ) Program Studi Ilmu Politik FISIP UWKS dan Ketua Litbang (Penelitian dan Pengembangan) Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) FISIP), serta Bendahara Senat Mahasiswa Univeritas Wijaya Kusuma Surabaya (SEMA-UWKS).

Terakhir ia memangku amanah sebagai Ketua I Bidang Organisasi SEMA-UWKS dan dipercaya sebagai Ketua Sterring Komite, Latihan Kepemimpinan Manajemen Mahasiswa (LKMM) SEMA-UWKS.

Pengalaman ektra kampus itu dimulai dari Ketua Umum Komisariat Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) Universitas Wijaya Kusuma Surabaya (2002-2004) dan Ketua (Bidang Hikmah) Pimpinan Cabang Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (PC-IMM) Kota Surabaya. (2004-2005).

Selanjutnya juga menerima amanah sebagai Ketua (Bidang Hikmah) DPD Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah Jawa Timur (2004-2006) dan terlibat aktif pada pendirian PC IMM Sumenep dan ditunjuk menjadi Ketua Umum (Cartaker) Pimpinan Cabang Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah Kabupaten Sumenep (2005-2007).

Usai aktif di IMM Jawa Timur, Syafrudin Budiman juga menerima amanah sebagai Sekretaris (Bidang Sosek) Pimpinan Pusat Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (2006-2007) dan melalui resuffle dirnya dipilih sebagai Ketua (Bidang Sosek) Pimpinan Pusat Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (2007-2008).

Ia juga pendiri dan menjadi Sekretaris Inisiator Partai Matahari Bangsa (PMB) Jatim, yang akhirnya dipilih sebagai Sekretaris Pimpinan Wilayah PMB Jatim di usia 26 tahun.

Disaat usianya 31 tahun Syafrudin Budiman terpilih sebagai Ketua Umum Majelis Imarah Pimpinan Wilayah Partai Matahari Bangsa (PW PMB) Jawa Timur melalui hasil reshuffle kepengurusan. Saat itu ia adalah ketua partai termuda di Jawa Timur dari 34 parpol.

Syafrudin Budiman pernah Calon Anggota Legestalif (caleg) Daerah Pemilihan VIII (Kota Mojokerto, Kabupaten Mojokerto, Kabupaten Nganjuk, Kabupaten Jombang, Kabupaten Madiun dan Kota Madiun) nomor urut 1, tetapi gagal terpilih.

Setelah itu dirinya bergabung ke Partai Amanat Nasional (PAN) sebagai Caleg DPR RI Tahun 2014, Setelah secara resmi PMB bergabung dengan partai yang dikomandani Hatta Rajasa ini.

Ia saat itu menjadi Caleg DPR RI PAN Dapil Jatim I Surabaya – Sidoarjo, Politisi muda ini maju sebagai Caleg PAN berdasarkan usulan Ketua Umum PP PMB, Imam Addaruqutni, Ia pada 2019 sempat bergabung ke PSI sebagai Caleg DPRD Propinsi Jawa Timur Dapil 14 Madura No 1.

Dirinya juga aktif sebagai Ketua Umum Presidium Pusat Barisan Pembaharuan (PP-BP) organisasi relawan yang mendukung Jokowi-Amin 01 pada Pilpres 2019.

3. Partai Pelita

Partai Pelita secara resmi dideklarasikan di Gedung Joeang 45, Jakarta Pusat, Senin (28/2/2022). Mantan Ketua Umum PP Muhammadiyah turut serta dalam pendeklarasian tersebut dan disebut duduki jabatan Ketua Majelis Pertimbangan Partai (MPP).

Beni Pramula terpilih sebagai ketua umum Partai Pelita. Sementara Tantan Taufik Lubis dipilih menemani Beni sebagai sekretaris jenderal partai. Beni mengatakan, deklarasi yang dilakukan hari ini serempak dilaksanakan di 34 provinsi seluruh Indonesia.

“Partai Pelita hari ini melakukan deklarasi bersama dengan pimpinan wilayah di 34 provinsi sebagian kita laksanakan secara hybrid, di daerah masing-masing,” kata Beni.

Beni menjelaskan, bahwa partainya didirikan untuk ruang yang seluas-luasnya kepada generasi muda anak-anak bangsa yang masih produktif, yang masih murni pemikirannya, independen gagasannya, dan masih punya semangat yang tinggi untuk berpartai politik.

“Jadi, kalau selama ini kami rekan-rekan aktivis itu sering berjuang dan bergerak di jalanan, sering demo di depan istana, Senayan, kantor gubernur nampaknya tidak lagi jadi salah satu sarana yang efektif untuk menyampaikan aspirasi masyarakat atau mengkritisi sebuah kebijakan pemerintah, pusat, daerah, wilayah, kami ingin ada stay ruang yang lebih efektif satu ruang yang langsung bisa kami kemukakan tanpa kami harus sering-sering ke jalanan,” tuturnya.

“Jadi, kami memilih untuk melalui jalur partai politik untuk membangun bangsa dan tanah air yang kami cintai,” sambungnya.

Lebih lanjut, Beni menyampaikan, partainya tidak akan muluk-muluk dalam menghadapi Pemilu 2024. Ia memasang target bisa lolos menjadi peserta Pemilu 2024.

“Kami akan berjuang agar partai pelita setelah mendapatkan SK dari menkumham supaya kelak bisa menjadi partai peserta di 2024,” ujarnya.

Profil Beni Pramula

Beni Pramula, lahir 12 September 1988 adalah seorang pengusaha dan politikus Indonesia. Ia lahir di Prabumulih. Ia sempat tinggal di Musolah Al-Ihlas sebagai penjaga atau marbot, tepatnya di Komplek KPKN Ciceuri, Kelurahan Sumurpecung, Kecamatan Serang-Banten masih kuliah di STIKOM Wangsa Jaya Banten (WJB) tahun 2007-2010.[2] Ia kemudian menjadi lulusan pascasarjana di Universitas Mercu Buana Jakarta Jurusan Ilmu Komunikasi Politik. Semasa mahasiswa, Beni Pramula juga aktif di Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) dari tahun 2006 sampai 2016 dengan jabatan terakhir sebagai Ketua Umum DPP periode 2014-2016.

Beni Pramula dipilih oleh delegasi pemuda dari 21 negara dalam konferensi Pemuda Asia Afrika Plus 2015 di Bandung, Jawa Barat menjadi Presiden Organisasi Internasional Pemuda Asia-Afrika pada tanggal 20-22 April 2015. Ia juga sempat menjabat sebagai Ketua Umum Koalisi Muda Perindo atau disingkat KOMANDO, sebuah organisasi sayap di bawah Partai Perindo. Beni Pramula pernah menjabat sebagai Ketua Bidang Politik di Dewan Pengurus Pusat Komite Nasional Pemuda Indonesia (DPP KNPI). Pada 2016, dia dinobatkan sebagai Tokoh Inspiratif Sumatera Selatan oleh Lembaga Lintas Politika.

Beni Pramula juga seorang penulis buku dengan beberapa karya yang telah terbit yang meliputi Merebut Momentum Meretas Zaman Menduniakan Gerakan (terbit tahun 2014), Ironi Negeri Kepulauan (terbit tahun 2015), dan Mengukir Sejarah Merawat Peradaban (terbit tahun 2016).

Pada 2022, ia diusung oleh Partai Pelita besutan Din Syamsuddin menjadi Ketua Umum DPP.

(Dirangkum dari berbagai sumber).

Editor: BSS/RED