Ingat! Bulan Depan Vaksin Covid Dosis 3 Bayar, Cek Harganya

144
Bulan Depan Vaksin Covid Dosis 3 Bayar

Masyarakat Indonesia sudah dipastikan bisa mendapatkan akses dosis ketiga vaksin Covid-19 (booster) pada Januari 2022. Kabar ini disampaikan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto beberapa waktu lalu.

“Bapak Presiden juga minta kegiatan booster (vaksin Covid-19) dimulai bulan Januari,” tegasnya ke wartawan.

Mengutip pernyataan Presiden Joko Widodo (Jokowi), vaksin dosis ketiga ini tidak akan seperti sebelumnya yang bersifat gratis. Nantinya akan ada biaya yang dibebankan pada sejumlah kelompok masyarakat.

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengatakan masyarakat yang membayar untuk mendapatkan vaksin booster adalah yang di luar penerima bantuan iuran (PBI) BPJS Kesehatan.

“Akan terbuka dengan vaksin yang masuk sehingga rakyat mendapatkan booster bisa memilih, yang PBI kita bisa lakukan subsidinya melalui BPJS (Kesehatan),” ungkap Budi.

Lalu bagaimana rincian harganya?

Budi pernah mengungkapkan diperkirakan harga vaksin booster adalah Rp 100 ribu. Sementara itu lembaga Unicef dalam laporan Vaccine Market Dashboard menampilkan harga per dosis sejumlah vaksin di beberapa negara termasuk Indonesia.

Sinovac, misalnya di Indonesia senilai US$ 13,6 – US$ 17 (Rp 196 ribu – Rp 245 ribu). Sinopharm di beberapa negara harganya mulai dari US$ 9 – US$ 36 (Rp 130 ribu – Rp 520 ribu).

Sementara Pfizer dari US$ 6,75 – US$ 23,15 (Rp 97.600 – Rp 334.750), Novavax US$ 3 – US$ 20,90 (Rp 43 ribu – Rp 302 ribu). Lalu Janssen dari US$ 8,5 hingga US$ 10 (Rp 122 ribu – Rp 144 ribu), dan AstraZeneca harga per dosisnya berkisar US$ 2,19 sampai US$ 7,95 (Rp 31.600 ribu – Rp 114.900).

Sementara itu, penelitian dari Inggris melihat jenis vaksin yang baik untuk dosis booster. Mereka melihat dari tujuh vaksin Oxford-AstraZeneca, Pfizer-BioNTech, Novavax, Johnson & Johnson, Moderna, Valneva dan Curevac.

Dari hasil penelitian, terungkap tidak ada satupun vaksin yang menimbulkan masalah keamanan. Efek samping yang umum dirasakan seperti kelelahan, sakit kepala dan nyeri tempat suntikan.

Seluruh vaksin juga dinyatakan meningkatkan kekebalan saat diberikan 10-12 minggu setelah dosis kedua AstraZeneca diberikan. Sementara enam vaksin, kecuali Valneva, mengalami peningkatan imunitas pada peserta yang mendapatkan dua dosis Pfizer-BioNTech.